DBFMRadio.id : Jakarta, Pekan Kebudayaan Nasional (PKN) merupakan upaya menyediakan ruang bagi keberagaman ekspresi budaya dan mendorong interaksi untuk memperkuat kebudayaan yang inklusif.

Menurut Direktur Jenderal kebudayaan Kementerian Pendidikkan dan Kebudayaan Hilmar Farid, tahun ini adalah penyelenggaraan yang kedua,  pada PKN 2019 telah membuktikan ada ruang ruang yang harus dirawat dan dijaga bersama demi mewadahi keindonesiaan, demi kebudayaan yang mengayomi semua.

Sejatinya PKN tahun ini dilakukan secara fisik di Gelora Bung Karno, namun karena Pandemi Covid 19, sehingga seluruh kegiatannya akan berlangsung dalam jaringan (Daring).

"Seluruh agenda PKN dilaksanakan secara daring, dan tema yang kita usungmemang sudadah kita sepakati dalam kongres,  Ruang Bersama Untuk Indonesia Bahagia" jelas Hilmar Farid, pada Peluncuran PKN secara vitrulal, Jum'at (23/10/2020).

Tahun ini, lanjut dia, meski hanya lewat layar televisi, para pelaku seni membuktikan sekali Iagi bahwa panggung ekspresi dan kreativitas tidak pernah terhalang oleh pandemi.

"Dengan tema Penguatan Tubuh Dalam Perspektif Kebudayaan, PKN 2020 akan menjadi sebuah perhelatan kebudayaan tradisi melalui daring yang terbesar di dunia." lanjutnya lagi.

PKN 2020 bisa dibilang Spektakuler, karena melibatkan 4.791 seniman dan pekerja seni, 27 tema konferensi, 93 pergelaran, 1.477 Iukisan dipamerkan secara virtual dalam 5 ketegori pameran.

"Kini saatnya kita mengapresiasi daya dan upaya untuk memajukan kebudayaan dengan menyaksikan dan mengikuti rangkaian tayangan PKN di kanal Youtube budaya  tanggal 31 Oktober hingga 30 Nopember 2020" pungkas Hilmar Farid.(db-aap).

DBFMRadio : Kalianda - Bupati Lampung Selatan, H. Nanang Ermanto, secara resmi mengukuhkan Jajaran Kepengurusan Dewan Kesenian Lampung Selatan (DKLS) Masa Bhakti 2020-2024 di Taman Wisata Way Belerang, Kalianda, Sabtu (19/9/2020).

Hal itu, berdasarkan Surat Keputusan Bupati Lampung Selatan Nomor B/715/VI.21/HK/2019 Tentang Penetapan Pembentukan Dan Pengangkatan Pengurus Dewan Kesenian Lampung Selatan (DKLS) Masa Bhakti 2020-2024.

Secara bersamaan dalam acara itu, turut dilantik pula pengurus Ikatan Mulei Mekhanai Lampung Selatan (IMMeLS) Masa Bhakti 2020-2021, serta perayaan hari jadi Sanggar Beringin Jaya yang ke 36 Tahun.

Pada Kesempatan itu, Nanang Ermanto, mengatakan dengan dengan dikukuhkannya DKLS diharapkan mampu mempererat persatuan dan kesatuan melalui seni serta terus membanggakan Lampung Selatan.

"Saya mengapresiasi, dengan adanya DKLS yang pagi ini dikukuhkan atau dilantik, mudah-mudahan dengan pengukuhan ini kesenian makin mempererat persatuan dan kesatuan diantara kita," ungkap Bupati.

Selain itu, diharapkan pula dapat membangkitkan budaya kesenian serta pariwisata yang ada di Kabupaten Lampung Selatan, dengan wilayah yang begitu indah dan alam yang luas, harus menjadi kesempatan kita untuk mengolah serta melestarikannya.

Ketua Panitia Pelaksana, Ir. Rini Ariasih, dalam laporannya menjelaskan bahwa pemberdayaan DKLS ini merupakan salah satu bentuk upaya untuk meningkatkan peran para seniman dalam mengekspresikan karya seni, serta mensinergitaskan pembangunan budaya yang beragam melalui para pelaku seni atau masyarakat yang ingin turut berpartisipasi di dalamnya.

"Mengembangkan dan melestarikan seni dan budaya yang ada dikabupaten Lampung Selatan, kemudian mensinergisitaskan satu dan kesatuan dalam keberagaman budaya," jelasnya dalam pemaparan.

Lebih lanjut dia melaporkan mengenai, berbagai kegiatan yang telah dilaksanakan, mulai dari Roadshow sebanyak 2 kali, salah satunya yakni di Studio DDFMRadio. Kemudian, bhakti sosial, serta acara puncak yakni ajang silaturahmi para seniman Lampung Selatan yang diselenggarakan pada hari ini.

"Roadshow yang telah kita laksanakan pada tanggal 28 Agustus dan 17 September 2020, di Studio DBFM Kalianda, Bhakti Sosial pada tanggal 18 September, kemudian acara puncak pada hari ini, yang akan dilaksakan pula pengukuhan DKLS," jelasnya lebih lanjut.

Sedangkan, Ketua Umum Sanggar Bringin Jaya, Hj. Winarni Nanang Ermanto, pada kesempatan itu menjelaskan dengan adanya kegitan silaturahmi antar seniman yang tergabung dalam Sanggar Bringin Jaya dan DKLS ini, diharapkan para seniman dapat kembali semangat dalam berkarya.

"Pertemuan ini merupakan salah satu sarana untuk meningkatkan tali silaturahmi di antara kita, dan semoga jalinan silaturahmi ini berjalan dengan baik, dan para seniman atau para penggiat seni di Lampung Selatan dapat kembali bersemangat dalam berkarya," jelasnya.

Dengan genapnya usia Sanggar Bringin Jaya itu, lanjut Winarni, diharapkan mampu menjadi wadah serta rumah yang nyaman bagi para penggian seni. Dengan demikian, para seniman dapat terus berprestasi dan menghasilkan karya yang membanggakan daerah.

Winarni juga berharap, agar para seniman terus mengangkat karya seni daerah, khususnya Lampung Selatan. Agar Budaya daerah terus maju dan tetap terjaga kelestariannya.

"Banyak seni budaya kita yang mulai ditinggalkan oleh para generasi muda, kemajuan teknologi yang pesat, kemajuan teknologi yang pesat turut andil dalam eksistensi seni dan budaya, para anak muda lebih banyak melihat karya seni luar, yang belum tentu baik bagi perkembangan mental dan ideologi kita," ujar Winarni. (db/ptm-aap).

DBFMRadio : Kalianda - Dewan Kesenian Lampung Selatan (DKLS) merupakan lembaga yang yang menjadi penghubung antara Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lampung selatan dengan para seniman setempat. sebagai wadah para pelaku seni untuk berkarya serta mengekspresikan karya seni.

Hal itu diungkapkan oleh, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan, Ir. Rini Ariasih, pada acara Dialog Interaktif yang dipandu oleh presenter Melinda, di Studio DBFMRadio, Kamis (17/9/2020).

Rini mengungkapkan, DKLS sebenarnya sudah ada sejak beberapa tahun lalu, namun sempat vakum, dan pada Tahun 2019 dilakukan reorganisasi, melalui Surat Keputusan Bupati Lampung Selatan Nomor B/715/IV.21/HK/2019 Tanggal 6 November 2019.

Dengan didirikannya DKLS itu, Pemkab Lampung Selatan berharap, dapat mengembangkan potensi para seniman dalam berkarya, baik dalam kancah Nasional serta Internasional.

"Fungsinya adalah untuk meningkatkan kualitas kesenian Lampung Selatan yang berdaya saing, baik dalam tingkat nasional maupun internasional," ungkapnya.

Selain itu, DKLS juga bertujuan untuk membangun iklim berkesenian yang kondusif sebagai lingkungan bagi lahirnya karya seni yang kreatif, inovatif, dan berkualitas. Meningkatkan apresiasi masyarakat terhadap kesenian dan meningkatkan kesejahteraan hidup para seniman, serta meningkatkan produktifitas berkesenian.

"DKLS ini sebagai wadahnya dan seluruh masyarakat Lampung Selatan, sebagai pelaku seni atau memiliki talenta dibidang kesenian, kedepan sangat kita harapkan dapat bergabung di DKLS, dalam arti DKLS selaku membina para pelaku seni," ungkapnya lebih lanjut.

Dalam pelaksanaan program kerja, Lanjut Rini, DKLS juga berkoordinasi dengan Pemerintah Kabupaten serta para stakeholder yang sistemnya tidak mengikat, yakni dengan mengajukan proposal kepada perusahaan.

"Dalam pelaksanaannya program kerjanya, tentunya memerlukan pendanaan, kita upayakan melalui dana hibah pemerintah kabupaten langsung ke DKLS, salah satunya itu," paparnya. (db/ptm-aap).

DBFMRadio : Rajabasa - Pulau Mengkudu merupakan salah satu destinasi wisata di Kabupaten Lampung Selatan, yang menawarkan keindahanan bahari sebagai objek utamanya.

Bagaimana tidak, destinasi wisata yang terletak di Desa Batu Balak, Kecamatan Rajabasa Lampung Selatan tersebut, memiliki pulau kecil yang indah yang menjadi daya tarik tersendiri bagi pengunjung.

Ditambah lagi dengan berbagai fasilitas yang ditawarkan, seolah ini menjadi penunjang kenyamanan bagi para pengunjung yang ingin berwisata di pulau tak berpenghuni tersebut.

Mulai dari kelengkapan alat snorkeling, banana boot, permainan kano, hingga beberapa spot selfie yang menarik telah tersedia, bahkan di Pulau itu juga telah disediakan fasilitas untuk camping di sepanjang pesisir pantai.

Tentunya, hal ini mempunyai keunikan tersendiri, jika biasanya camping identik dengan pegunungan dan hutan. Kini, hal itu dapat kita rasakan di pantai.

Merdunya suara deburan ombak dan dinginnya angin laut menjadi pelengkap suasana malam di Pulau itu.

Pulau yang ramai dikunjungi oleh pecinta wisata itu, kini dapat diakses melalui dua cara. Yakni melalui darat dan laut. Melalui darat yakni melewati desa totoharjo kecamatan Bakauheni.

Sedangkan jika melalui laut, bisa naik perahu dari berbagai pantai, mulai dari Pantai Kunjir, Pantai Kahai, dan Pantai Blebuk. Tentunya dengan tarif transport yang berbeda-beda. (db/ptm-aap).

More Articles ...